Saturday, August 4, 2012

3 Mata Memandang Uang

Sebelum gue bahas lebih lanjut, ada 3 pertanyaan yang harus kalian jawab.
1. Apa selama ini lo ngerasa kesulitan dapetin yang namanya uang ?
2. Apa lo pernah ngerasa capek untuk dapetin yang namanya uang ?
3. Ngerasa udah melakukan segala cara tapi uang gak dateng-dateng ?

Mungkin sebagian besar dari kalian jawab “Enggak” demi menghargai arti hidup, tapi gue yakin jawaban “Iya” juga pernah sempet dateng dipikiran lo walaupun cuma sepintas. Gue sih gak munapik yaa, gue juga pernah ngerasa & berpikir kaya gitu. Semua tau kalo cara berfikir kaya gitu emang gak bener! kenapa ? Bakal gue bahas disini.

Gue mulai bingung kenapa orang-orang yang tergila-gila sama yang namanya uang tuh harus disebut “mata duitan”. Padahal kalo menurut gue yang ngebuat orang jadi gila harta itu bukan karna matanya tapi karna nafsunya. Bisa aja kan istilahnya jadi “nafsu duitan”, lebih keliatan gairahnya kalo orang itu gila harta wkwkwk . . . Itusih menurut gue~


Nah coba sekali lagi lo pikirin deh istilah “mata duitan”. Trus coba pikirin lagi kenapa harus mata ?, kenapa gak yang lain ? . . .
YA !!!
Kalian menemukan jawabannya !
Mana Mana Mana   \(‘_’ )(‘_’)( ‘_’)/


Karna sebenernya uang bisa dipandang bukan cuma dari mata !!


Tapi bisa dengan pikiran dan bisa juga dari hati. Waktu kecil kita udah sering tuh diajarin ngeliat uang dengan mata, yaaa maklum sih anak kecil yang masi belon ngerti apa-apa. Tapi kebiasaan yang satu ini emang susah diilangin bahkan sampe kita tua nanti. Dan dari ketiga cara pandang itu emang nyatanya mata yang fungsinya paling buruk dalam manfaatin uang.
Kenapa harus mata ?, Ada apa dengan mata ?, Mata lo masi 2 kan ?, masi kan ? Alhamdulillaaah . 

Oke sekarang gue akan bahas perbedaan ngeliat uang pake mata, pikiran dan pake hati.


Ada 2 pengamen yang masuk ke sebuah rumah makan dan mulai mencari targetnya. Mereka mendekati sebuah meja makan yang terdapat sebuah keluarga yang sedang asik melahap hidangan. Pengamen mulai memainkan gitarnya dan mulai menyanyikan sebuah lagu dekat keluarga tersebut. Gue perhatiin baru kelar 2bait lagu, pengamen yang satunya udah mulai nyodorin kaleng dan si ibu dengan posisi tangan yang belepotan mulai merogoh receh ditasnya. Kehadiran pengamen seperti ini sebenernya bukan memberi keceriaan tapi malah mengganggu suasana. Apalagi seolah-olah mereka maksa kita untuk segera keluarin uang. Bener gak ? Beuuh mending kalo nyanyinya bagus, nah ini sama kentut gue juga merduan kentut gue. Begitu uang udah dicemplungin ke kalengnya eh dia main cabut aja ke meja lain. Semacam cinta yang di PHP’in gitu kan. Berape duit sih yang dia dapet dari 1 meja? Paling banter mungkin cuma seribu, 2ribu doank kan. Itupun kadang yang ngasi kagak ikhlas. Nah ininih yang gue maksut ngeliat uang pake MATA.



Gue pernah inget dulu gue pernah ngeliat kumpulan pengamen disebuah rumah makan disurabaya, dari pertama dia dateng udah langsung nyari posisi dibagian pojok deket pintu keluar gitu. Gak cuma bawa gitar tapi juga microphone sama harmonika gitu. Gak lama mereka mulai beraksi dan ketika mereka menyelesaikan satu lagu, mereka ngelanjutin ke lagu-lagu berikutnya. Mereka gak pernah maksa para pengunjung untuk memberikan mereka uang. Tapi apa yang terjadi ? Pengunjung mulai memasukkan pecahan uangnya ke kotak yang diletakkan sengaja didekat mereka bernyanyi. Biasanya uang yang dikasi itu adalah uang kembalian dan total nominalnya pasti lebih besar dari hasil contoh pengamen nomor 1. Menurut gue mereka bisa ngeliat uang dengan PIKIRAN. Karna mereka tau kalo mereka nyodorin kotaknya ke pengunjung, dalam keadaan terpaksa pengunjung pasti bakal ngeluarin duit seminimal mungkin. Jadi bukalah pikiran kalian dan temukan sesuatu yang beda yang bisa ngasilin uang ! (dibaca: kreatif)



Kalo untuk yang terakhir kalian mungkin udah sering liat sendiri. Biasanya sih kegiatan yang dilakukuin itu dalam bentuk penggalian dana gitu, yaa termasuk bazzar dan tujuannya gak lain yaitu untuk ngebantu sodara-sodara kita yang lagi kena musibah bencana ataupun untuk disumbangin ke panti asuhan. Mereka gak peduli seberapa capek fisik mereka untuk ngumpulin uang yang notabene bukan untuk dikonsumsi mereka sendiri. Nah ini yang gue maksud ngeliat uang pake HATI. Hasilnya juga pastinya berkalilipat dari contoh 1 dan 2. Kalo penerapan dalam diri sendiri sih menurut gue pas banget sama kata “hemat”, walaupun uangnya bukan untuk disumbangin seenggaknya kalian lebih peduli dan bijak untuk ngatur keuangan.


Gimana ? Masih mau liat uang pake mata ? siap-siap aja julukan mata duitan nemplok di lo. Menurut gue sih lebih mending julukan jomblo dari pada mata duitan hihiii . . .

Kalo kalian ngerasa kesulitan untuk dapetin yang namanya uang, coba deh gunain mata yang lain untuk ngeliat uang. Ngeliat uang pake pikiran perlu kecerdasan sama kreatifitas, ngeliat uang pake hati perlu keikhlasan & kesabaran. Mungkin uang yang kalian mau juga gak langsung kalian dapetin, tapi kalo udah saatnya nanti siap-siap aja tuh dompet gak muat karna kebanyakan, bukan kebanyakan tagihan yaaa . .kebanyakan rezeki donk pastinyaaa :3 dan pasti jauh lebih banyak dari yang didapetin secara instan.

Cara melihat yang berbeda akan dapetin rezeki yang berbeda pula pastinya.
Terlalu bernafsu untuk dapetin uang malah ngebuat rezeki ngejauh dari kita. Semoga kita semakin bijak terhadap uang yaaa. Gimana menurut kalian ? Share dicommentbox yuk ~


Wassalam
Bocah Saico

46 comments:

  1. nambah satu lagi, cara menandang uang yang berbeda.

    Gue setuju bang, langsung aja lapor ke RT bang minta kalau mata duitan itu segera di revisi dengan nafsu duitan :)

    Nice pots

    ReplyDelete
    Replies
    1. gimana kalo langsung ke presiden aja :')
      biar indonesia tau wkwkwk...

      Delete
    2. jangan bang, presidennya akhir-akhir ini ga bisa ditemui. masih promo album :)

      Delete
    3. pasti tukang gulung kabelnya ya bang ? :'D

      Delete
    4. ko tahu? karna kau telah melintir di hatiku *jiah ngerayu sendiri

      Delete
  2. yang jelas untuk bisa mendapatkan uang yang halal dan melimpah, butuh kerja keras, kerja cerdas, dan dibantu dengan kekuatan do'a dan kekuatan sedekah... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa sampe ada yang kelupaan ,
      jangan lupa berdoa juga :D

      Delete
  3. bener juga yaah , dari dulu kenapa nyebutnya mata duitan ..
    yaah , hal penting dalam mendapatkan uang itu yang penting berkah dan halal ..:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaakan :p
      insyaAllah rezeki kita termasuk yg berkah sama halal yaa :D

      Delete
    2. hahaha ..
      eh sob tapi kadang2 juga ada pengamen baru nyanyi sebait dua bait , yg lg makan udah buru2 ngasih uang looh ...
      gak mau diganggu banget keliatannya ...
      itu gimana yaah :D

      Delete
    3. iiaaa gue kadang juga gitu ._.
      yaa kalo emang pengamennya tuluuus gitu ya mau cari penghasilan dari ngamen, seenggaknya jgn pas lagi orang makan kek :|
      ntar kalo yang makan nelen sendoknya gmn ? dia nelen piringnya gmn T_T

      Delete
  4. Bang liat pengamen yang di surabayanya dimana ? Kok gue nggak pernah liat yang kya gitu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tempoe doeloe banyak pengamen yang kaya gitu bang.
      tp daerah jatim emang sering kok ada yang kreatif gitu
      masak elu gak pernah liat -__-

      Delete
  5. inilah yg menyebabkan tingkat keriminalitas di indonesia tinggi

    ReplyDelete
  6. aku termasuk dalam kategori itu gak ya... hehhe

    btw, salam kenal ya...
    izin follow bloggnya. jika tidak keberatan, follback ya...
    blogger baru nih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hayo yang nomor berapa :3
      okesip (^.^)

      Delete
  7. salam kenal bro.. ane nyasar dari grup nie

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal balik :)
      :O cb telpon polisi dulu :3

      Delete
  8. kunjungan pertama :)
    bener juga ya, sering liat pengamen yang 'bener bener niat' tapi malah dikasih sedikit :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa ,jaman sekarang apa2 perlu kreatifitas
      heheee :D

      Delete
  9. hidup udah dibutakan uang masbro...
    kita tanpa uang gabisa idup..coba dipikir...dengan apa kita makan sehari-hari? memenuhi kebutuhan sehari-hari? biaya sekolah, kuliah? ortu susah payah cari uang...pengamen pengemis juga susah payah cari uang buat hidup...
    cuman masalah cara, halal ato haram yang tentu akan dipengaruhi oleh tingkat keimanan pada Tuhan YME...kita cuman bisa berusaha... :)
    nice post! thums up @w@

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiaa ,sekarang gimana kitanya yang harus bijak sama uang.
      yaaa semoga aja rezeki kita masih termasuk halal & berkah dimata Tuhan yaaaa :)

      Delete
  10. kalo ane memandang uang dengan cara di terawang..

    *palsu gak itu duit.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk , ,selamat anda termasuk orang yg teliti xD

      Delete
  11. kalo menurut gue sih mata duitan itu = matre...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwk iyaaa itumah emang sodaraan tantee :D

      Delete
  12. gue setuju bang,Terlalu bernafsu dapetin uang malah membuat rejeki menjauh dari kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iiaa ,..jadi orang gak boleh serakah :D

      Delete
  13. kalau kita mengerjakan sesuatu atas dasar uang, kita gak akan pernah merasa bahagia. kita bakal merasa kurang terus. mendingan bekerja itu atas dasar rasa cinta, maka kita akan selalu ikhlas.
    iya bener, di komplek eyang gue yang di surabaya ada juga sekelompok pengamen keroncong mantep banget loh pake bawa peralatan lengkap, sampai bawa cello segala.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa harus ikhlas :D
      yaaah dimana-mana yang kreatif emang lebih unggul hahaa ;)

      Delete
  14. Salam kenal kembali.
    Ini kunjungan perdana ^_^

    Makasih juga udah mampir di blog saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo asya ^^
      makasi juga sudah mau berkunjungan & brkomentar :D

      Delete
    2. Ya, selagi masih gratis, saya bakal berkunjung dan ngasih komen :D

      Delete
    3. wkwkwk . . .kalo mandangin gue baru kena tarif :3

      Delete
  15. kerja kerja kerja hehehhe, wah kalo cewek matre masuk kategori mana ya hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk kayanya gak perlu dijawab udah tau jawabannya bang rinem :p

      Delete
  16. setuju tuh sama penggambaran pengamen yg pertama,, gak bakalan ikhlas ngasihnya kalo lagi belepotan mamam di kasihin tempat buangan receh kek gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa jujur kadang risih dan mengganggu

      Delete
  17. simpel aja sih, uang itu dtg sesuai dgn usaha kita..
    trkdg ga perlu nilai tentang kuantitas, tp yg penting berkualitas..
    cukup dan ada ketika dperlukan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup setuju, dtg sesuai dgn usaha ;)
      semua udah ada yg mengatur

      Delete
  18. Wew bijak bgt elu ges. Hm kira2 sya mta duitan gk ya!. Gk deh kyknya.

    ReplyDelete
  19. Pengamennya langsung cabut,nggak bilang terimakasih lagi.apaan tuh,percuma ngamen tapi tidak ada rasa terimakasih,huuh...

    vis back >>> http://akatsuki-fuuujin.blogspot.com

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...