Friday, October 12, 2012

Save Our Bali


Mungkin hari ini terlihat hari yang biasa aja bagi kalian diluar sana. Hari ini, ditanggal ini dan dibulan ini adalah sebuah hari yang gak akan pernah terlupakan oleh hampir seluruh penduduk Bali. Hari ini bukan hari ulang tahun gue, bukan hari gue jadian apalagi hari pernikahan gue :’| . 10 tahun silam ditanggal dan bulan yang sama tepatnya ditahun 2002 adalah terjadinya tragedi Bom Bali. Masih ingatkah teman-teman dengan berita tentang Bom Bali yang sampe detik ini menjadi sebuah cerminan dalam dunia terorisme ?

Dulu jaman itu gue masih belom ngerti sama yang namanya cinta, PHP apalagi sakit hati, ngupil juga masih pake jari kelingking. Waktu itu gue masih dibangku SD dan menikmati masa-masa keimut-imutan gue #penting. Seperti tahun-tahun sebelumnya hari ini dilakukan upacara peringatan 10tahun tragedi Bom Bali I di Garuda Wisnu Kencana (GWK) Jimbaran, Kabupaten Badung. Tragedi kemanusiaan itu untuk pertama kalinya akan dipusatkan di kawasan Garuda Wisnu Kencana (GWK) Jumat, 12 Oktober 2012, karena tahun-tahun sebelumnya dilakukan di monumen Ground Zero atau titik ledakan terbesar tragedi bom Bali di Legian Kuta.


Monumen Ground Zero

Nama-nama korban Bom Bali

Dalam rentetan acaranya, ada sebuah moment dimana seorang bocah naik ke atas panggung untuk membacakan surat yang ditujukan kepada ayahnya sebagai salah satu korban. Gue ngutip suratnya disini.
Isi suratnya gini :

1,5 tahun usiaku saat itu. Aku tidak pernah mengerti apa arti sebuah tragedi. Ku tak bisa memahami apa air mata ibu. Aku hanya punya satu harapan. Bahwa ayah akan pulang membawa mainan bagus buatku.

Ku pandangi ibuku. Ibuku cerita. Ayah pergi bekerja dan pulang membawa mainan untukku. Ayah sangat menyayangiku. Betapa aku rindu denganmu. Hari berganti hari. Bulan berganti tahun. Penantianku tak kunjung berakhir.

12 tahun sudah usiaku kini. Aku mulai mengerti apa yang terjadi. Aku mulai bisa merasakan perihnya hati ibu. Ayah tak akan pulang lagi.

Tragedi itu memisahkanku untuk selamanya. Kini aku berdiri di sini. Di tanggal dan bulan yang sama ketika ayah pergi dan tak kembali. Aku baca surat ini untukmu ayah.

Aku berjanji akan aku akhiri penantian ini. Akan aku raih masa depan yang hilang. Akan aku jaga ibu untukmu. Semoga Tuhan selalu melindungimu. 

Merinding banget gue bacanya -__________-
Gue sih cuma berharap gak ada lagi bom untuk selanjut-selanjutnya. Baik itu di Bali, di Indonesia ataupun di dunia sekalipun. Gue gak ngerti sih untungnya ngebom itu dimana ‘___’ ada yang tau? Mending tidur dengerin lagu sambil berngupil ria di kamar dari pada jadi Bom bunuh diri gitu.  Walaupun gue cuma orang pendatang di sini tapi gue cinta banget sama Bali. Di sini gue lahir, tumbuh dan bercinta di didik jadi jomblo seseorang yang mengerti kerasnya hidup. Semoga Bali tetep aman ajeg lan lestari. SAVE OUR BALI. . !

Wassalam
Bocah Saico

57 comments:

  1. sumpah ya.. aku merinding bacanya.. huhu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sama :( kita doain yang terbaik aja O:)

      Delete
  2. amin. semoga tidak hanya Bali, tapi Indonesia selamanya akan aman. amin. :)

    ReplyDelete
  3. huhuhu tragis,,,tisue mana tisue??
    iya ya,,iva baru ingat,,smoga Indonesia gak ada teroris2an lgi,,
    aman dan nyaman kemana2 itu dah cukup, trsrah lah koruptor itu mau ngapain #eh? -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak ada tisue adanya lap pel mau gak ? :'(
      hahaa iya pengennya aman tanpa resah .-.

      Delete
  4. yeah.. SAVE OUR BALI.

    gue juga masih ga ngerti apa tujuan bom bunuh diri yang mengakibatkan banyak korban itu. Kalo ada maslaah pribadi ya selesaiin yang macoh, jangan kayak begitu.

    Bener-bener hancur kayaknya hati anakya yang berharap ayahnya pulang dan bawa mainan bagus untuknya. titip salam buat dia ges :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. huaaa bagian itu sedih banget bacanya T_T

      Delete
  5. Amin Ya Rabbal Allamin (/-,-\).

    Saya juga suka ke Bali. Alamnya dan penduduknya itu lo ... serasa masih menyatu dengan alam. Apalagi bau wangi-wangian bunganya beda sekali dengan di Jawa Tengah. Terutama Pantai Kute + Joger seru buat menghabiskan duwit hehe ... :D

    Saya menangis membaca surat anak tersebut :'( . Ingin rasanya memeluk dan menenangkan hatinya :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waw pernah ke bali yah ? :D
      hahaaa habiskan duit XD beliinlah aku satu :p

      sini peluk aku ajalah ;) wkwk

      Delete
  6. gue inget betul itu kejadian langsung kaget gue bangun :'( moga gak ada bom lagi issh gedeg gue sama teroris

    ReplyDelete
    Replies
    1. o_o wowww dari rumah yoga kedengeran yaa

      Delete
  7. Terharu kak baca yang bagian suratnya itu. Kasian anaknya :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sama :') kita doain yang terbaik aja ya O:)

      Delete
    2. Iya kak amiiiin O:) God knows the best :)
      eniwe minta follback boleh? :O

      Delete
  8. Semoga ENgga Akan Pernah Terulang Lagi Kejadian Tragis Itu. . . AMIN

    ReplyDelete
  9. 10 tahun yg lalu, dimana canda dan tawa berubah menjadi isak tangis, kesedihan dan rasa sakit yg begitu dalam.. semoga gk ada tragedi kaya gini lagi.. dimanapun itu :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh ada aryud :(
      cukup sedih karna galau gak perlu ditambah sedih dgn kejadian kaya gini :'

      Delete
  10. aamiin...
    moga Allah selalu melindungi kita dari teroris2 kayak gitu lagi yaa..

    ReplyDelete
  11. Emosi banget gua kalo inget kejadian ini...

    ReplyDelete
  12. suratnya,,,kasian ni..
    10 tahun yang lalu aku umur 12 tahun.. lagi senang2. ke sekolah di hantar bapa.

    tapi anak itu,baru faham bahawa bapanya sudah ngak ada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. masa-masa disayang orang tua :(
      kasian T_T huhuuu

      Delete
  13. merinding disco nih baca suratnya... nyesekin parah. terharu deh :')

    gak terasa tragedi bom bali sudah berlalu 10 tahun. hmmm semoga gak ada lagi tragedi memilukan seperti itu terjadi di Indonesiaku :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue merinding gangnam style :')
      iyaa doakan yang terbaik saja O:')

      Delete
  14. sumpah sedih lho, gw jadi ngerti perasaan anak itu, anak yg mungkin sudah lupa wajah ayahnya, karena sudah lama ditinggal ke dunia sana. my Girl friend juga gitu, dia ditinggal ayahnya sejak masih usia segitu, dia belum ingat wajah ayahnya sampe sekarang, kadang dia sedih gitu kalo ingat ayahnya.

    eniwei, mudah2an tragedi ini gak terjadi lagi ya...

    an eye for an eye will make the world goes blind- Mahatma Gandhi

    ReplyDelete
    Replies
    1. kasian pake bangetlah untuk anak seumuran itu gak sempet ngerasain kasih sayang orang tua secara utuh :(
      iyaa aminnn O:)
      top quote! :D

      Delete
  15. semoga Indonesia bebas dari ancaman apapun ya bang.. ini bacanya sedih bgt bang:'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin yaa :) doakan saja bs sperti itu :D

      Delete
  16. gue gak pernah bosen buat pergi ke bali ... jangan sampe ada bom2an lagi..

    semoga bali akan selalu aman dan tetap jadi pesona Indonesia :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa kalo ke bali lagi jangan lupa kabarin gue sama yoga dotz :D

      Delete
  17. Kejadiannya waktu gue masih SD berarti ya :O
    Bali tetanggan sama pulau gue, Lombok :D
    Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew anak lombok ya :D
      walau berdekatan belom pernah kesana
      pengen banget kalo ada duit lebih nanti liburan kesana :)

      Delete
    2. Jangan Bang...
      Biarkan aku yg mencarimu ke Pulau Bali...
      *hallah*
      Pengen liburan ke sana juga sih rencananya :D

      Delete
    3. eh gak usah repot2 :$
      biar daku saja yang menyebrangi lautan ke pulaumu :3
      wkwkwk

      Delete
  18. sumpah sedih banget gua baca surat itu , pengen gua rangkul deh tuh anaknya :)
    smoga ga akan ada hal kaya gt lg ya bang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau dirangkul jgn diculik yak XD
      iyaa amin O:)

      Delete
    2. ya iya lah bang emang gua fedofil apah :(

      Delete
    3. wkwkwk becanda doank kali ah :3

      Delete
  19. Seeddiiiihh...#prayforanakkorbanbombali

    ReplyDelete
  20. bom bali adalah suatu kebodohan tentang fanatisme agama, gue sebagai orang Islam malu banget ada orang (yang ngakunya)Islam berbuat seperti itu .... semoga bali menjadi pulau yg damai seterusnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya...mereka2 hanya orang gak mengaku benar tapi gak pake otak XD
      aminnn O:)

      Delete
  21. asli berlinang , kalau suratnya masih panjang mungkin bisa keluar tears gue..

    berharap aja deh ga terulang. kasian orang2 yg tak berdosa. Semoga aja Indonesia makin aman..Amiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ..suratnya daleemmmm banget apalagi yang buat anak seumuran itu :(
      aminnn O:)

      Delete
  22. cuma bisa berdoa, ga ada kejadian seperti ini lagi di indonesia amin. :'(

    ReplyDelete
  23. subhanallah, suratnya... :"
    semoga gak ada lagi deh yang namanya ngebom-ngebom atau apalah itu. merugikan banyak pihak soalnya. :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. :' sedih banget.
      betul banget :' .pihak2 jomblo terutama. kasian kan :(

      Delete
  24. hhheemmm ini pas saya masih SD bang, tapi kalo abang mah mungkinn udah SMA kali ya? hahaha atau bahkan udah jadi dukun sunat?? wah selamat ya banng Hahahaha
    ngomong-ngomong tu surat beneran kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. perasaan diatas gue udah ceritain kalo gue lagi SD deh -_______-
      iya beneran masa iya gue nyebar kabar palsu :s

      Delete
    2. yang saya maksud tu suratnya beneran atau hanya iseng-isengan sononya bang gitu?
      tapi syukur dah sekarang bali udah rame lagi.
      *lha ya emang ada penghuninya heheh

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...