Friday, November 9, 2012

Fake Smile


Beberapa situasi yang mungkin gak pernah kita inginkan bisa aja tiba-tiba dateng dikehidupan kita, yaaa maklum namanya juga hidup. Terlalu sering mendengar bahwa setiap orang itu punya batas kesabaran. Di sisi lain bagi mereka yang menganggap dirinya penyabar selalu berpegang teguh pada ketegaran. Coba tanyakan pada diri kalian sendiri, apakah kalian akan bener-bener ikhlas ngerasain hal yang buat kalian sakit terutama dalem hati ?. Sebijak orang mengatakan “Saya tegar”, gue yakin terselip sedikit penyesalan dan kekecewaan. Itu manusiawi meen, setegar kalian didepan semua orang selemah itu pula kalian dihadapan Tuhan.


Orang tegar juga punya Tuhan, untuk apa Tuhan mereka? Untuk tempat mereka mengeluh. ! Masih bisa dikatakan tegar ? dan ternyata kata tegar pun hanya berlaku sebatas hubungan horizontal. 



Senyum palsu/gadungan, dalam bahasa sansekerta biasa kita sebut “Fake Smile”. Entah kenapa akhir-akhir ini pengguna Fake Smile serasa semakin meningkat. Gak tau juga sekarang gue mainstream banget sama yang namanya fake smile. Sampe-sampe gue hampir gak pernah percaya lagi sama emoticon “:)” yang katanya lagi senyum. Bayangin aja saat kalian lagi SMS'an misalnya, orang yang bales make emoticon “:))” atau “=))” kenyataannya emang dia lagi ketawa mungkin sampe ngakak. Tapi kenapa saat orang itu bales pake emoticon “:)” belum tentu orang itu lagi senyum. Justru kadang sedikit tersinggung dengan emot senyum seperti itu. Gimana sih rasanya dikasi Fake Smile, nah kaya gitu deh rasanya kalo dapet balesan emot senyum.


Emoticon senyum adalah harapan. Yaaa sama kaya orang yang lagi polin in lop, pasti dikit-dikit make emoticon senyum. Serasa gak pernah terjadi apa-apa dan menganggap semua keadaan baik-baik aja. Semakin banyak emot senyum yang dikirim, sebanyak itu pula harapan yang ada. Hanya berharap dan berlindung dibalik sebuah senyuman. Sedikit terdengar konyol memang tapi itulah yang sering terjadi. Masih belum percaya ? Terkadang situasi ini memang beneran terjadi :
“Iyaaa gpp kok :)”    =    “jujur kecewa banget :(“
Sungguh hebat orang-orang yang bisa menyembunyikan harapan dibalik sebuah senyuman. Senyum yang seharusnya menjadi bahasa isyarat paling indah sekarang udah beralih fungsi menjadi tameng orang-orang tegar. Senyum bukan lagi menjadi sesuatu yang ikhlas dan tulus yang paling mudah untuk kita lakukan. Justru dengan adanya Fake Smile, senyum menjadi hal yang paling sulit untuk dihadapi dalam hidup.


Yap !! bener banget yang dibilang @annisaelvas, bahkan harus rela lepas dari diri sendiri hanya untuk “TERSENYUM”. Kita boleh belajar dari orang lain, tapi jangan pernah mencoba belajar menjadi orang lain. Gue sendiri gak munafik kalo terkadang gue juga harus berharap dibalik sebuah senyuman. Entah sebegitu kuatnya kita sebagai manusia untuk berharap. 


Mungkin ini adalah salah satu alternative untuk menghindari Fake Smile. “TERTAWA”, dan gue yakin gak ada tawa palsu. Carilah sebuah hiburan yang mungkin bisa membuat kalian tertawa. Ingat ya kawan, tertawa bukan tersenyum. Bertemanlah dengan semua orang yang bisa membuat kalian tertawa, bukan membuat kalian tersenyum. Dengan sebuah tawa sedikitnya kita bisa ngelupain masalah-masalah yang udah ada.

:):

sebuah senyuman tidak dapat dijadikan pengukur ketegaran seseorang


Wassalam
Bocah Saico

113 comments:

  1. iya benaran..
    kalau aku bisa kali ni jadi pelakon sinetron.

    hihikk..kalu dari wajah mungkin iya bisa kali aku macam gak ada masalah.
    tapi bila ku sudah nulis.. aku gak kuat udah..

    kadang2 terpaksa berdiam agar dia bahagia

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita memang beracting didunia ini :')
      itulah manusia hanya bisa memendam dalam hati jue :D

      Delete
    2. kalau di malaysia.. ada lagunya lirik gini:

      senyum tak perlu kata apa-apa
      senyum seindah suria yang membawa cahaya,
      senyumlah dari hati duniamu berseri.

      wwkwkw..ntar hujan terus kalu nyanyi aja ni

      Delete
    3. senyum harus ikhlas :p
      wkwk nanti blog awak gempa -___-

      Delete
  2. sob blog km sudah ak follow k 154
    gantian follow balik blogq y

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya maksih..ntar aku bilang ke oges ya.:):) hihikkk

      Delete
  3. seperti lagunya peterpan kadang dia tersenyum dalam tangis kadang dia menangis dalam senyuman, artinya apa?
    artinya hanya kesedihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu judulnya kupu2 malam itu bukan #eh #benerkan wkwk

      Delete
  4. fake smile sama aja kaya orang 'sok tegar' XD

    ReplyDelete
  5. Senyum itu dapat membunuh perasaan orang yang sedang sedih dan gelisah. Kenapa dia senyum sementara saya sedih dan gelisah itulah Fake Smile XD.

    Mas Oges Follow baliknya ditunggu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayan berpengalaman Mas Oges. Tapi tetap saya menyembunyikan kemarahan saya padanya hehe ... :D

      Delete
    2. kasiaan ...sabar ya mbloo :((((

      Delete
  6. hikmat gue baca tulisan lo yang ini ges.

    gue setuju, tapi dari dulu gue juga bingung lama-kelamaan orang yang kebanyakan make emot itu malah keliatan kayak alay :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa biasalah bay berawal dari keisengan aja :p

      eh iya bner banget XD
      kesannya gmn gitu senyum2 , cabul banget :p

      Delete
    2. hehehe...

      cabul? mau dong dicabulin. XD

      Delete
    3. kalo masalah cabul edotz yang jago bay bukan gue XD

      Delete
    4. wkwkwk..
      moga aja dia ga baca komen ini :D

      Delete
  7. begitu gwe baca judulnya gwe langsung pengen baca sampe abis. dulu waktu gwe msh pacaran ama mantan gwe yang terakhir, kita sepakat buat mengharamkan emot ":)" karna apa? ini cuman senyum palsu di balik sesuatu. mungkin aja di emot itu kita senyum atau dy senyum. tapi di keadaan yang sebenarnya kita kecewa atau bahkan putus asa. ini dilema bagi gwe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahhh gue baru tau ada perjanjian kaya gitu yam :D
      tp keren sih mungkin nanti gue bisa terapin sm pacar gue :p
      thanks yak XD

      Delete
  8. hmm senyum itu ibadah loh bang,
    tpi kalo emot fakesmile sih malah jadi dosa (mungkin)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo real smile mungkin ibadah
      tapi kalo fake agak susah ya dibilang ibadah :p

      Delete
  9. wah ges,. luar biasa emang tulisan lo. Gue pikir, gk akan ada orang yg sadar akan Fake Smile. Tapi ternyata gue salah.
    setelah selesai gue baca tulisan lo, rating galau gue makin naik.
    Tanggung jawab lo. Bawa gue ke bidan. #Eh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue udah nyadar dari lama malahan val XD
      iseng aja pengen mencurahin pikiran gue tentang fakesmile disini :D
      loh biasa dibawa kedukun aja~

      Delete
  10. fake smile ya namanya..... kayak gua sok-sok an tersenyum d Saat pernikahan senja ...... huf

    ReplyDelete
    Replies
    1. naahhhh pass banget sama pengalamannya bang rinem huhuuu
      penuh menyembunyikan sesuatu dibalik senyuman :P

      Delete
    2. sip ......... saya akan terus tersenyum untuknya

      Delete
    3. cieehhhh awas sariawan sneyum terus XD

      Delete
    4. kan ada produk yang sakti itu bisa nawarin bibir pecah-pecah dan sariawan hehe

      Delete
  11. bang gue favoritin post lu yang ini, bukan karna ada tulisan gue ikut serta di sana, tapi karna setiap kata yang lu tulis menggambarkan gue bang.
    lo bener, berteman lah dengan orang-orang yang bisa buat lu tertawa bukan tersenyum. gue sering banget jadi orang lain disaat tersenyum...

    ReplyDelete
    Replies
    1. monggooo ..gue juga udah favoritin dr kemaren :D
      gak tau gue ngerasa plong banget nulis ini XD
      makasi yaaa nisa udah ngasi inspirasi juga :D
      iyaa padahal hanya untuk tersenyum loh ckck maklumlah manusia :'

      Delete
    2. aku juga favret yang ini.. kerana mukadimah tulisannya harus bilang wow..ciyus..

      Delete
    3. iya bang sama-sama ya:))
      gue nunggu tulisan lu yang kayak gini lagi dengan tema yang beda ya bangXD

      Delete
    4. hahaaa aminnn doain aja gue insyaf lagi biar bisa nulis kaya ginian XD

      Delete
  12. seperti seorang customer service, tidak perduli mereka punya masalah seberat apapun mereka tetap harus tetap tersenyum pada pelanggan, konon inilah yang membuat costumer service rentan stress

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh iya !!! bener banget , baru kepikiran
      gue jg pernah baca artikel kaya gitu :D
      thankyou yaa :D

      Delete
  13. senyum menyiratkan banyak makna...:)

    ReplyDelete
  14. mending jujur aja deh, karena sakit kalo seandainya senyum eh gak taunya fake smile *ngorek-ngorek tanah*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa tapi terkadang orang-orang masih terlalu takut untuk jujur :')

      Delete
  15. bener banget bang...terkadang kita harus tersenyum disela keterpurukan...dan rasanya lebih sakit...
    terkadang pula harus jadi orang lain agar bisa tertawa lepas...
    hidup itu susah, dan senyuman akan memperindah hidup bang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. senyum disela keterpurukan gak enak ya hahaa
      pait deh -_-

      Delete
  16. kalau kata Meggy Z, senyum membawa luka...

    ReplyDelete
  17. "saya suka org yang bisa membuat saya tertawa ketika saya tak ingin tersenyum" beeh keren bang. bener banget. kadang diselasela keterpurukan kita, yang kita butuhkan itu adalah org2 yg bisa membuat kita tertawa.. tertawa dg lepasnya. krn nggak ada yg namanya fake laugh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkk klepek2 yaa sama kalimatnya XD
      yaapppp gak pernah ada yang namanya fake laugh :D

      Delete
  18. menurut gue senyum gak selamanya senyum, kadang dibalik senyum ada murung. dan dapat dibaratkan itu dibalik pelangi ada mendung lah. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. emmmm jadi seperti dibalik mata yang indah, tiap bangun tidur tetep aja belekan :''')

      Delete
  19. kalo aku mah sering banget kayak gini. tuntutan sih agar selalu tersenyum. makanya kmrn aku nulis postingan http://www.ajavasisme.com/2012/11/another-side-of-me.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. ups bener banget , terkadang fake smile juga adalah tuntutan :D

      Delete
  20. Ada yang bilang, kehadiran emoticon menambah greget pada percakapan lewat tulisan. Tapi ternyata lambang :) bisa jadi 'fake' ya...
    Kalo menurutku sih bila kita sulit memberi senyum yang original, kemungkinan kita cuma bisa menganggap senyum2 orang lain itu sebagai senyum KW12 :D
    Let's go original...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa bener tuh , gak greget kl gak ada emot :D
      yaa begitulah gak ngerti jg knp cm :) yg didiskriminasi
      wkwkwk KW nya banyak banget XD

      Delete
  21. Gambar memiliki berjuta makna bagi yang melihatnya, gambar juga dapat menunjukkan kondisi yang sedang dirasakan seseorang.

    Btw siapa sih yang menciptakan emotycon pertama kali, kreatif banget tuh orang

    ReplyDelete
    Replies
    1. search aja digugel ada kok sejarah emoticon
      bahkan emoticon yang pertama muncul adl emot senyum

      Delete
  22. gw sependapa sih ama lo bang, klo dikasih emot :) tuh ngerasanya cuma basa basi doang XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaa iyaa bener tuh basa basi XD
      padahal udah males ngeliatnya -_-

      Delete
  23. Gila ges ..
    Tulisan elo yang ini sumpah ..
    Dalem banget .. Serius

    Bener2 bikin gue manggut2 dan dalam hati bilang "bener juga"
    Quotenya juga keren2 ges .. Hee

    Bagaimanapun itu ..
    Sebuah emoticon " :) " bisa merubah makna dalam pesan yang kita kirim ke orang lain ..
    Yah seperti yang elo tulis diatas .. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sedalem apaan dotz :')
      ini gue nulisnya dari hati biasanya dari idung sih XD

      iyaa emot itu emang punya banyak makna
      sampe kadang suka tersinggung jg kalo dikasi emot itu :p

      Delete
  24. saya pernah make gambar itu jd cover FBku. menggambarkan suasana hatiku saat itu. ngenes.........

    ReplyDelete
  25. Bener banget tuh kalo senyuman ga bisa jadi pengukur ketegangan seseorang, gue sering ngalamin itu :')

    ReplyDelete
  26. saya juga sering fake smile, tapi it smua utk menymbunyikan ksdihan saya. saya gak mau org lain ikutan sedih. yah walaupun gak stiap saat. kan lbih baik fake smile dri pd mmbuat org sedih, walaupun snyuman itu gk ikhlas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehee terkadang fake smile juga menjadi kebutuhan rupanya
      tapi jgn terlalu sering nanti cepet tua loh :p #eh

      Delete
  27. wkwkwkk
    cerita ini mengingatkan saya pada burung saya yang tewas terbunuh .
    xD

    ReplyDelete
  28. senyuman itu yg kayak gini ya ges ' :) ' atau yg ' (: ' ?

    ah sama saja,, hanya dalam emoticon aja.... yg sama didunia ini adalah senyum yg ikhlas dari orang-orang terkasih kita bukan :D *sok bukan imah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk itumah sama aja bang -__-
      yang ikhlas itu senyum yang manis kaya gue bang :p

      Delete
  29. cewek nih paling sering fake smile (titik dua dan kurung tutup)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk paling sering tuh denger titik 2 kurung tutup XD
      cewek yg lagi sensi biasanya make itu :P

      Delete
  30. tersenyumlah, meskipun itu menyakitkan... :)

    karena jika orang tahu bahwa diri ini sedang tersakiti, maka kita berdua akan saling merasa tersaikit.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terkadang senyum juga perlu meski harus menyakiti :')

      Delete
  31. hehe, iyasih fake smile itu bagai virus yg mengerogoti..
    tapi ambil hikmah nya aja, klo kita terlalu terbuka dengan kekecewaan dan kesedihan yg terlalu diperlihatkan juga seakan menebar efek sendu ke sekitar..

    :) *eh? hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehee iyaa tapi fake smilenya jgn kelamaan juga
      nyiksa batin soalnya :p

      Delete
  32. emot senyum itu susah ditebak emang, gitu juga dikenyataan, kalo kita senyum blum tentu karna seneng, mungkin senyum karena terpaksa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. lucu yaa senyum aja ada yang terpaksa wkwkwkkk
      yaa memang seperti itu fakta yang sering terjadi :'|

      Delete
  33. terkadang dan malah seringnya kalo di kehidupan nyata gua senyum utk menghargai temen dan menyembunyikan semua kesedihan gua .
    tapi bosen kadang kalo harus fake smile trus ..
    tulisan lo ajib bgt bang, eh gua udah tau soal tgl 18 itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan bosen lagi malah batin kesiksa jg :p
      pasti tau dari twitter gue ya :p
      tapi kan belom tau gue mau nulis apaan XD

      Delete
    2. iya terus menerus menjadi sosok tegar utk membuat org lain bahagia *miris
      haha ga sengaja gua liat update twitter lu, tapi kan setidaknya ada byangan di tgl 18 yg tinggal 2 hari lagi hehe

      Delete
  34. gue... terenyuh bacanya kak. sedikit tersindir juga sih.

    gue akhir2 juga sering banget ngelakuin fake smile. karna menurut gue, udah nggak ada lagi alasan gue buat tersenyum haha *konyol* *korbanmbloterus* wkwk tapi udah mulai sembuh sih hehehe -_-v

    kalo tertawa fake? ada sih.. kalo ketawanya nggak ikhlas gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. cieh si awi terenyuh apaan wi XD
      pasti waktu baca perasaan ngambang kaya sesuatu di sungai yak :p

      wkwk sampe segitunya gak ada alasan tersenyum -_-
      iyasih tp kan pelakunya belom banyak ;p

      Delete
    2. ngambang kayak sesuatu di sungai? -____- buakakaka ngakak =))

      wkwk iya gue dulu waktu labil selabil-labilnya bocah labil sempet gitu kak-_-
      hahaha iya~ lagian lbh mudah dibedain drpd fakesmile~

      Delete
  35. 'Fake smile' Itu bahasa sansekerta ya?? #muka polos..
    hahaha
    terkadang emotion yang lagi senyum itu biar bikin lawan ber-sms /bbm/comen-comenan merasa nyaman dengan obrolan. Kan toleransi antar mahluk gadget itu harus..walaupun kadang itu palsu..saddaaaapppp #kerbau mencoba dewasa.hahaha

    jangan lupa follback ya bro...
    thanks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa atau bahasa jawa kuno juga boleh :p
      heheee iyaaa. emot itu memang pelengkap pembicaraan dalam teks. Yaa namanya jg hanya pelengkap :p

      wahh kaget ada kerbau nyasar kesini .---.

      Delete
  36. Walaupun fake smile itu dilakukan secara paksa, setidaknya sudah berusaha tersenyum :))

    Yah benar Ges, begitu banyak orang diluar sana rela tersenyum padahal keadaan hatinya lagi miris.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkk bener juga sih bang tp kasian kalo kepaksa terus :p
      iyaa salah satunya bang robianus.. sabar ya bang :p

      Delete
  37. Heeeemmmm.....

    kaya'nya ini korban HIMPITAN KEJAMNYA DUNIA...

    Sampe gak bisa senyum gituuu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. wawwwww sadaaaaappppp :D
      dunia memaksa kita untuk terus tersenyum XD

      Delete
  38. makk yang koment banyak amiiitttt....
    keren nih postingan, pake campuran capture tweet, baru tahu....

    ReplyDelete
  39. ":)" Beda dengan ":D"

    Gue tergolong bocah yang paling sering gunain 2 emotion ini kakk..
    Emang bener kok sperti yg abng bilang, Emot ":)" lebih menonjolkan sisi "Kecewa" Tapi tergantung dari segi topik pembicaraan dan suasana hati orang yang kita ajak ngobrol kakk,, Biasanya kliatan kok kalo ada yang aneh dari kata-kata dan raut mukanya .. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa emang beda banget :D
      senyum sekarang memang lebih menunjukkan kekecewaan gak bisa dipungkiri hehee
      ehh ini kenapa malah gue yg dipanggil kakak -________-

      Delete
    2. Biar gue terlihat lebih imut dari lo aja kak..
      :P

      Delete
    3. ia deh kakakkk gue seneng kalo lo juga seneng :D ciee sosweet

      Delete
  40. Emoticon sebenernya kan mewakili perasaan kita
    biasanya sih aku pakai yang :)
    biar orang yang baca juga senang ngelihatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa tp kadang emot senyum malah gak ngewakilin hehee

      Delete
  41. Tulisannya keren lho..
    Mau jadi penulis? atau punya buku sendiri?
    Kirimin aja karya2 mu di penerbit Remaja
    Mereka lagi butuh naskah2 segar dari penulis2 muda lho..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo pengen sih ada tp belum ada niat hehee
      gak bakat juga :(

      Delete
  42. Setegar kalian didepan semua orang selemah itu pula kalian dihadapan Tuhan. Bakalan gue inget kak :)

    Ya emang bener di balik :) ada banyak harapan dan gak bisa disangkal kalo juga banyak modus *eh*

    ReplyDelete
    Replies
    1. catet di jidat kalo perlu biar kalo ngaca selalu inget :D

      wkwkwk tuhkan tukang modus tau banget kalo dibalik senyuman tersimpan sebuah modus XD

      Delete
    2. Jidat gue udah penuh sayangnya :p

      Gue ya? :O penting gak modusin lo juga gapapa bang :p

      *nyanyi~ Drew looks at me, I fake a smile so he won't see*

      Delete
  43. wah keren ges, beneran deh..
    yaa memang senyum itu banyak makna sih sebenarnya, antara senyum palsu dan senyum ikhlas itu sangat mudah dibedakan ( jika dilihat langsung )...
    kalau masalah senyum palsu dengan emoticon " :) " , itu mungkin memang benar.. jujur ue sendiri kadang gunakan itu padahal nggak lagi senyum...wkwkwk

    kalau org yg menyembunyikan keterperukuan dibalik senyuman itu mungkin ada alasan lain sih menurut gw, walaupun itu menyakitkan. tapi itu mungkin salah satu upaya dan usaha untuk tetap sabar dan tenang serta ikhlas...daripada dia cemberut menampakkan keterpurukannya, lebih baik senyum. Mungkin dengan begitu akan terlihat agak sabar..hehe..

    intinya senyumlah seperti Rasulullah, buka kembali lirik lagu Raihan yg berjudul senyum :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk iyaaa hampir setiap orang mungkin menggunakan emot itu tanpa lagi senyum bang :p
      hehee iya juga bang tapi jangan kelamaan yah kasina batinnya XD

      Delete
  44. salam kenal sobat,.. aku baru neh diblog... join balik ya..
    http://coretannakdusun.blogspot.com/

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...