Monday, July 29, 2013

Komedi atau Komedi-Komedian ? . . .


Hiburan mungkin udah jadi sebuah kewajiban yang harus terpenuhi bagi setiap orang. Gak mau kan kalo hidup lo galau terus-terusan, sedih terus-terusan, ngarep terus-terusan dan akhirnya keterusan, suram. Hiburan juga bisa dateng dari mana aja. Apalagi anak-anak jaman sekarang, bermodal gadget aja udah bisa cengar-cengir. Gak salah kalo kemudian orang tua lo sampe bilang lo kaya orang gila. Tapi kenyataannya sesederhana chatingan atau twitteran aja bisa buat ngakak. Ya emang lucu sih mau gimana lagi :/

Kalau berbicara media, pastinya TV adalah media paling ampuh untuk mencari hiburan terutama dalam masalah komedi. Kalo ngeliat komedi apasih hal yang kalian cari ? “tertawa” ! iya. Kalo lagi suntuk, capek, badmood gak mungkin kan kalo lo nyari acara sinetron apalagi berita. Ketawa itu sehat, bisa bikin mood jadi bagus juga tapi kalo terus-terusan ketawa nanti lo bisa dibilang sakit juga sih.

Komedi di dunia pertelevisian sendiri emang udah lama ya. Sampe pada bermunculan grup-grup lawak yang masih eksis sampe sekarang. Apalagi bulan Ramadhan kaya gini, selain ustad dan pedagang takjil, komedian juga termasuk yang laris manis. Bahkan rating stasiun TVnya bisa melonjak tinggi karna acara komedi seperti ini. Sampe-sampe para komedian sekarang juga punya acara talkshownya masing-masing. Balik lagi sih, namanya juga pertelevisian kan tujuannya emang untuk ngehibur. Gak salah emang kalo sampe acara talkshow pun disetting jadi lucu gitu.

Tapi ngerasa gak sih komedi jaman sekarang mengalami perubahan ?
Kalo lo jawab; “Gak tau ah”, “ah masa sih”, “iya gitu?” dan sejenisnya,
Kalo gue anak gawl gue bakal bilang “IYUUUUUWWWHHHH~” sambil monyong-monyong sexy didepan muka lo. Sayangnya gue bukan anak gawl jadi gue urungkan niat itu.

Gue curiga lo gak pernah nonton TV. Di jaman gadget kaya gini, kan lagi marak tuh anak muda yang punya TV tapi ngerasa gak punya TV. Sensasinya kurang lebih sama kaya punya pacar tapi ngerasa gak punya pacar. Lebih ciyus sama gadgetnya sih~ nikah aja sana sama hengpon~

Balik ke topik !
Menurut kalian komedi yang lagi popular di TV itu lucu gak sih?
WOIYADONK !! namanya juga komedi, pasti LUCU!
Hmm sekilas emang lucu dan itupun bagi sebagian orang.
Tapi CERDAS GAK SIH?
ENGGAK! 

Menurut gue pribadi enggak. Memang menjadi komedian itu gak gampang selain harus bisa berfikir cepet, mereka juga harus pinter-pinter nyiasati kondisi saat lawan mainnya udah stuck biar gak kriuukk~. Tapi apa iya sampe perlu ada hinaan atau kekerasan secara "tidak langsung" ? *obrolan mulai berat* *ngetik sambil mikul beras 10kilo*

COBA KALIAN PERHATIIN !
Gue gak perlu nyebut stasiun TVnya apa, kalian pasti udah ngebayangin sendiri.
Di setiap acara komedi PASTI ada 1 komedian (biasanya orang baru) yang selalu jadi bahan tindasan dan hinaan. Nyadar ?
Kemudian, “properti ini terbuat dari bahan yang tidak berbahaya”
Sering liat kan kalimat begituan di acara komedi? Terus kalo lo di dorong “dengan sengaja” lalu jatuh ke lantai apa pantat lo gak sakit ? Sesekali bahkan mereka menunjukkan ekspresi kesakitan sesaat setelah jatuh. Terus kalo anak kecil ikut-ikutan dorong-dorongan gitu apa bagus? Hah? Hah ?
Kemudian yang baru-baru ini popular pake tepung atau bedak.
Pemain ditimpuk tepung atau bahkan kue tart ke bagian muka, disiram bedak sampe kelilipan. HAHAHA LUCU YA .!



Semoga aja gak ada anak kecil yang niru. Gak lucu loh lagi ulang tahun terus dia nimpukin kuenya ke muka ibunya, nyiramin bedak ke muka bapaknya. Terus undangannya pada bengong ngeliatin dan anak yang ulang tahun teriak “PENONTONNN.. KOK SEPI SIH!”. Lalu joget-joget sarap bareng undangannya -_-

Selain main fisik, mereka juga gak canggung untuk bermain hinaan. Udah ada kan tuh kasusnya bintang tamu yang menggugat seorang komedian ke pengadilan karna sakit hati sama banyolannya :))). Bedakan loh antara hinaan dan sindiran. Sindiran biasanya lebih dipake di StandUp Comedy, tujuanya nyindir ya biar yang disindir itu sadar, koruptor misalnya. Kalo hinaan ? apa lo mau dihina didepan jutaan pasang mata? Sorry sorry sorry jek !

Emang sih semua mendasar pada “ngelucu dan bercanda”, tapi harus liat juga porsinya. Dibilang lawakan gak cerdas gak mau tapi nyatanya ? “………..”. Gak salah kalo kemudian ada pernyataan StandUp Comedy adalah komedi lucu, sehat dan cerdas. Bukan ngebela StandUp Comedy sih, nyatanya sudah berbicara seperti itu.

Lantas komedi seperti ini apakah layak disebut KOMEDI ATAU KOMEDI-KOMEDIAN ? . . .
Layak kah tayangan seperti ini dikonsumsi semua umur “setiap hari”?
Yah inilah potret "melawak di tengah perubahan zaman"
Silakan menilai sendiri. Semoga komedi Indonesia makin sehat ajadeh.

45 comments:

  1. Subhanallah banget postingannya *,*

    Iya iya, saya setuju..
    Emang sih lawakan jaman sekarang nggak lucu, nggak cerdas, dan cenderung bikin sakit hati yang nonton..
    Apalagi itu tuh si komedian yang namanya OL*piiip*..
    Ngeselin banget becandanya..
    Suka nggak ngira2..

    Astaghfirullah, astaghfirullah, ini bulan puasa, kenapa saya jadi menghujat orang..
    Ih, Arip sih!!!

    ReplyDelete
  2. pertama gue mau kasih selamat dulu buat domain barunya. ahh bikin iri, gue juga mau ganti sih bang, tapi you know lah, tunggu THR aja hahahah..

    terus....

    ya udah gitu aja #dibacok

    gue setuju. antara komedi sama idiot emng suka beda tipis, segala hal2 kekerasan kadang di tunjukin, pelecehan juga gitu, penghinaan juga gitu. ya tapi ambil positifnya aja. ambil bagian ketawanya aja, jangan ambil pesan moralnya. karna emng gak ada pesan moralnya #DiBakarMassa

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks yam haha
      haha kalo gue agak susah tertawa diatas penderitaan orang #tsaah

      Delete
  3. kayaknya tau acara2 yg dimaksud lo ges. Kalau dipikir2 bener sih. Lawakannya gitu2 aja. Tp gue gak terlalu ngeh. Lucu juga nggak. Gue jg yakin orang2 yg ntn dibayar buat ketawa.

    Cie blognya udah naik tingkat. Btw brapa bayar domain ges. Lewat cash bank atau rekening?

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya yog, lawakannya monoton sih
      penontonnya aja ketawanya kadang maksa -_-

      ini belinya di rumahweb.com
      tahun pertama sih 95rb, gak tau th selanjutnya brp
      ini kemaren bayarnya via internet banking, karna kebetulan transfernya beda bank jd kena tambahan 5rb. jadi bayar 100 deh '_'
      gpp deh lagi males mau ke bank :))

      Delete
    2. internet banking itu yg kayak paypal gitu ges?

      Delete
    3. bukan yog beda
      kalo internet banking itu emang salah satu jasa bank
      misalnya rekeningku kan BRI
      jadi aku bisa liat saldo, transfer dll dari internet tanpa harus ke bank lagi. Semua bisa diliat via internet

      Delete
  4. Enggak lucu sama sekali. Aku gak pernah lihat tuh.. Mending nonton stand up comedy banget di youtube.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya emang lucuan standup kak mae :3

      Delete
  5. iya enggak lucu.. seperti di acara musik itu .. diamana yang lucu .

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)))) mungkin yg ketawa disana dibayar 20rebu

      Delete
  6. bener yang lo bilang bang, lebih tepatnya acara komedi jaman sekarang adalah komedi maksa. maksa buat ketawa dengan perlakuan yang gak pantas -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya maksa, yg nonton dibayar pula kan :))

      Delete
  7. Baru nyadar domain baru ciee, harus rajin kasih makan lagi nih..
    Gue setuju banget ges, komendian tv itu maksanya udah kek orang yang didiagnosa gak bisa cakep seumr hidup tapi tetep dipaksa-paksaain.

    Liat komedi tv sekarang emang bikin ketawa tapi juga dapet dosa, senenh kalo liat orang ditindas. Emang udah kronis parah banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciee perhatian bgt :3
      harussssss T_T)9

      nah iya tertawa diatas kesakitan orang :))

      Delete
  8. Ciee domain baru! :D

    Gue setuju ges, gue juga cenderung gak suka sama komedi yg ngehina kekurangan fisik orang lain biar bisa bikin penonton ketawa.

    Gue lebih suka sama komedi2 cerdas, apalagi pas StandupComedy masuk ke indonesia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciee perhatiin banget cie :3

      iya kaya gak ada ide lain aja zzzzzz

      Delete
  9. tersalurkan sudah apa yg mau aku sampaikan..
    komedi sekarang banyak yang emang gak ada cerdas-cerdasnya. Jujur, pertama kali gue nonton standup nya raditya dika, itu komedi yang paling buat gw ngakak lepas. Juga tulisan di buku skripshit nya alitt juga sama.
    klo di suruh milih, gw milih standup comedi sebagai konsumsi pribadi. Dari pada komedi yang di tr*ns* itu =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. aitssssaaah kita satu hati donk?
      nah iya sama kalo standup ngakaknya beneran karena lucu XD

      Delete
  10. Setuju sih. Komedi sekarang tuh kalo nggak ngehina orang atau nge-bully orang, pasti nggak menghibur. Beda sama lawak jaman dulu yang lebih nonjolin karakter pelawaknya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya bedanya sm yg dulu ketara banget

      Delete
  11. Baru sabtu kemarin ngebahas soal "pemain-nya" di seminar salah satu kampus di bilangan ciputat dengan pembicara dari stasiun TV RC**. Ya awalnya kita ngebahas tema "multimedia dll" tapi karna ada broadcast dan nyambung-nyambung ke "komedi" bahkan si pembicara mengatakan kalau presenter si "anu" gak punya etika ketika dia sedang membawakan acara televisi. Dan artis si "ituan" bahkan di umbar kalau dia bodoh dalam menghafal naskah. Ya yang paling jleb pas si pembicara bilang si presenter dan komedi itu gak punya etika sih. Terus kalau adanya begitu kenapa masih di tayangin? Wong edan emang..
    Kalo di acara lawak gitu yang kasihan pasti si Bopa* iya kasihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. KOMEN BEGINIAN BUKAN BOCIL BANGET!!!!
      TUMBEN KOMENNYA KRITIS ABISS
      Bocil udah gede :')

      komennya bawa2 seminar #tsaahhh
      iya, herannya penanyangnya tv swasta terbesar

      Delete
  12. duhyaah sepakat bangges. makin kesini komedinya makin berbau menghujat dan penyiksaan. jadi males sama beberapa orang yg katanya pelawak ituu. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihyaaah thanks shry
      nah iya kadang gmn gmn gt kan jadi gmn donk ya

      Delete
  13. setuju bang, makanya stand up comedy adalah salah satu anti mainstream lawakan yang ngegunain kekerasan. gue sendiri ngedukung stand up ketimbang kaya gitu, dan satu yang gue tangkep dari semua ini 'ketawa nggak mesti nyakitin orang' .

    ReplyDelete
    Replies
    1. waini :)) benerrr ,kaya gak ada kreatifitas lain aja

      Delete
  14. i-iya juga sih. tp yah buat seru-seruan ajah. kalo stand up komedi jelas lawakan yg butuh pemikiran!

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha tapi sayangnya bagi banyak orang malah bikin kesel sendiri tayangan beginian XD

      Delete
  15. domain baru ni ye :p

    setuju dah, kalo komedinya udah main timpluk-timplukan,
    kesannya itu lawakan tapi nyakitin, cakiiitttt deh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha perhatian niye XD
      iya, malah jd gak lucu :/

      Delete
  16. nah iya setuju benget dengan tulisan ini. kalau dulu komedi di lucukan karena situasinya (conto : warkop dki) sekarang malah mai lempat tepung, dorong dorongan yang menurutku nggak lucu sama sekali...

    ReplyDelete
  17. Wakswaks, itu yang acara ultah kaco amat kak XD bisabisa RSJ banjir pasien

    Iya kaks, bener bgt tuh. Acara ramadhan juga padahal ya, yang dipikirin raaaating melulu. Edukasinya nol besar!
    Aku pribadi tp udah lama loh, gak nonton begituan lagi. Diomelin ibu, gak guna juga lagi. Dih,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaya pas ramadhan suguhannya begituan
      apa banget -_-

      Delete
  18. gue setuju nin dengan tulisan loe bang

    ReplyDelete
  19. waaaahh ini postingannya mantap banget bangges... meskipun aku sendiri gak terlalu suka nonton komedi-komedian gitu.. ya emang benar sih tayangan komedi yang bermaksud untuk menghibur penontonnya biar tertawa dengan adegan-adegan lucu mustinya harus diimbangi dengan hal-hal yang mendidik jadi gak sekedar melucu aja.. tapi sayangnya di indonesia terlalu banyak TV yang menayangkan program-program jauh dari nilai-nilai yang positif, sehingga akibatnya para penonton terutama anak-anak yang pada dasarnya masih suka niru-niru apa yang dia lihat, dengar bisa jadi korban akibat tayangan tak mendidik tersebut.

    duhh jadi ngerasa nihh karena gak Punya TV hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya nilai positifnya gak ada -_-

      Delete
  20. ih, bener banget. semoga kreatif acaranya baca nih tulisan. trus bilangin tuh ke si komedian begonya.
    atau si artisnya aja langsung yg baca ini. biar nyadar. Huh!
    *kesel sendiri*

    ReplyDelete
  21. wah elo nyidir si olga dan kawan2 ea...... haha, biasa lawakan mereka udah kadaluarsa, mungkin pakek bedak itu salah satu promo sponsorship haha. . . mungkin kalo ntar berkembang dan sponsornya dari pabrik baja, bisa jadi yang dilempar apa

    ReplyDelete
  22. Hahaha maksud dari tulisannya gue paham, tapi penyampaiannya agak salah, sih menurut gue. Lu pengen nekenin kalau komedi kita ngga cerdas, tapi di awal-awal ditegasin kalau menonton/menyaksikan sebuah komedi yang dicari adalah 'tertawa'nya. Tertawa ya berarti dari lucu, bukan dari kecerdasan.

    Dan tentang 'selalu ada orang yang dibully/hina':
    Menurut gue (lagi), teknik komedi visual memang harus seperti itu, ada orang yang bertugas jadi pemantik, ada pelaksana, dan ada objek. Ya jadi ngga salah kalau ada orang yang dihina.

    SALAHNYA adalah, komedi visual kita makin terpaku sama slapstick. Dan, inovasi-inovasi yang dibuat dan dikembangkan adalah metode slapstick-nya. Sekarang lempar tepung, besok, coklat, besoknya lagi formalin. SEHARUSNYA yang dikembangkan adalah metode berkomedinya, bukan slapsticknya. Gue pikir Sule adalah contoh salah seorang yang mahir dalam hal ini.

    ReplyDelete
  23. Setiap acara punya versi masing masing untuk menarik minat penontonnya, termasuk komedi. Sayangnya memang di Indonesia ini terlalu kreatif atau memang sudah nggak ada bahan komedi lagi ya sampai kaya gitu. Sejauh yang saya ikuti selama ini, dari acara komedi komedi tersebut sudah mendapat surat peringatan dari KPI, dan juga somasi untu seorang presenter bernama *o... agar bisa membawakan acara dengan lebih santun.

    Sayang sekali kalau TV terbesar justru menjadi ikon untuk meruntuhkan karakter bangsa dengan komedi kurang bermutu seperti itu.

    Semoga masyarakat semakin kritis dan pintar memilih tontonan yang baik untuk diri dan anak anak mereka. Aamiiin.

    ReplyDelete
  24. Komedi emang ribet mending belajar Goyang Bang Jaliii,, hahaha!

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...